Monday, June 25, 2012

Comments: (0)

Layar Panggung




layar panggung
(menampilkan Danny)

malam.
sepi malam dimatamu
seakan membawaku pulang,
pulang menonton filem-filem
yang kau bikin hujung musim bunga yang lalu--percuma

kelam.
jiwa kelam didadamu
seakan meminta segalanya,
meminta agar segera filem bermula
supaya bisa dengan perlahan
aku mengunyah popkon yang manis--sendiri

pada sketsa yang begitu singkat
kau sempat mencipta skrip pendek,

ia berbisik-- :
disana kau dan aku pada dahulu
mengeja aksara demi aksara dengan tabah,
sambil belajar membuat susunan yang indah,

sepertinya sedang membawa kita,
ke layar perak yang sama,
ke pancaran mimpi yang sama,
ke tiap cita-cita yang kita reka bersama,

malam ini,
aku menonton kembali,
filem yang kutanam dalam mataku,
aku putar mainkan

tapi dimana aktress utama ?
dimana perginya dia ?

dan pada itu,
gerimis kecil mulai turun
sebelum sempat aku membuka payung

lalu
rasa ini tergendala
umpama pahitnya kunyahan popkon
hingga semuanya reda saat kau utarakan,

"aku masih tetap disini !, tetap difilem ini !"

saat itu
aku benar-benar merasa manisnya popkon
bila akhir cerita ini,
pelakonnya,
penerbitnya,
pengarahnya,
kesemua tertulis aksara namamu.

23 June 2012
Kombi Kafe, JB
Malam Pelancaran Gasak, Popkon dan Nama Ai Lolipop