Tuesday, February 14, 2012

Comments: (0)

Rima

Biru-biru yang lalu
Bukan selama menunggu
Lama-lama ia berlalu
Kerna ia menipu
Palsu

Putih-putih yang kini
Sudah mati
Semalam sewaktu hujan berhenti

Comments: (0)

Janji?

Tanah itu usah kau ratakan
Biar ia tersusun cantik disitu
Bunga usah kau lupa sirami
Bila hadir setiap hening pagi
Datang hadiri temani aku disisi

Lakukan ini bila aku mati nanti, janji?

Comments: (0)

Rasa Babi

Aku benci kau
Dunia mana adil
Jiwa kadang-kadang palsu

Aku benci kau lakhnat
Kau merampas jiwa
Kau adalah sundal

Jahanam untuk engkau

Monday, February 13, 2012

Comments: (0)

Pada Sebuah Titik Garisan

Titik-titik yang bersambung
Pada sebuah kertas kosong yang lusuh
Koyak, kotor dan tidak terurus
Bersambung titik itu, bersambung
Bercantum menjadi garisan
Lurus, tegak dan kemas
Lantas itu,
Bagaimana kaca mata kita melihat Tuhan?
Apa seperti titik mahupun garisan?
Atau kertas yang lusuh?
Dunia kita, cara kita
Tapi mengapa kita berperang
Mengangkat besi berpeluru
Menjerit melompat tempik
Dunia ini adil
Dunia ini akan musnah suatu masa nanti
Masa itu, burung merpati akan berhenti bernyanyi