Saturday, August 6, 2011

Comments: (0)

Cermin

Susuk kita sama
Muka kita iras
Bentuk lebih kurang
Warna pun tak beza

Bukan, kita lain
Kita ada dua
Bukan satu

Mana boleh jadi
Takkan pernah
Kita bukan satu
Kau depan aku
Kau cermin aku

Comments: (0)

Semua Aku Punya

Malam itu aku tak punya harta
Aku tak punya kepingan syiling
Aku tak punya helaian ringgit
Aku tak punya secebis apa apa

Malam itu aku tinggal dilorong lorong
Gelap, takut dinodai syaitan durjana
Sunyi, seram nada halus mengilai
Sejuk, gigil figur tubuh mengecut

Hari ini, aku punya semua
Semua aku bukan semuanya
Semua aku semuanya aku
Aku semuanya semua
Semua aku punya

Comments: (0)

Sampah Sumpah Seranah

Kau suatu yang pernah
Pergi dari sini jauh jauh

Kau suatu yang pernah

Jangan lagi engkau pernah
Jangan lagi engkau pecah
Jangan lagi engkau punah
Jangan lagi engkau jamah

Engkau cuma sampah
Sampah yang pernah
Sumpah seranah
Maki mencurah
Hentak bernanah

Comments: (0)

Angin Cuba Ambilkan Bulan

Bulan
Engkau terpaling sempurna
Cahaya kau bikin dia senyum
Sinar kau bikin gelap dia terang

Angin
Cuba engkau gagahkan diri
Rangkul bulan tinggi itu
Yang cuma satu, buat dia

Bulan
Engkau angan dia
Engkau mimpi dia
Tersawang lamanya
Akan selalu bersawang

Matahari
Engkau terpaling istimewa
Terik kau bikin aku khayal
Bahang kau bikin aku lupa

Angin
Cuba engkau gagahkan diri
Rangkul bulan tinggi itu
Yang cuma satu, buat dia

Adaptasi Angin Cuba Ambilkan Bulan
Oleh Nur Gummy Syuhada


Comments: (0)

Seorang Anjing

Anjing itu kesakitan
Ia teraniaya sekali lagi
Ia terhalaukan sekali lagi

Anjing itu ketakutan
Ia terpukul dengan hebat
Ia terpijak dengan kuat

Anjing itu kesejukan
Ia dihujani tajamnya hujan
Ia dibanjiri lebatnya tangis

Seorang anjing itu kematian, akhirnya

Comments: (0)

Apalah Sangat

Apalah sangat pakai baju ronyok
Apalah sangat sarung celana singkat
Apalah sangat biar rambut tak disisir
Apalah sangat pijak kasut separa koyak

Apalah sangat semua itu
Apalah sangat

Comments: (0)

Bujuk

Usah gusar anak muda
Bujuk kata perawan tua
Duka itu kan mainan
Tangis itu kan cubaan
Sebak itu kan harapan

Usah bimbang anak muda
Bujuk kata perawan tua
Pergi itu kan acahan
Tinggal itu kan gurauan
Mati itu kan sendaan

Usah takut anak muda
Bujuk kata perawan tua
Berulang ulang dibujuk
Berulang ulang terpujuk

Friday, August 5, 2011

Comments: (0)

Aku Tetap Belum Puas

Jangan musnahkan aku
Aku tetap belum puas
Aku masih lapar, masih

Jangan ranapkan aku
Aku tetap belum puas
Aku masih dahaga, masih

Jangan bunuhkan aku
Aku tetap belum puas
Aku masih cemburu, masih

Jangan leburkan aku
Aku tetap belum puas
Aku masih perlu, masih

Jangan campakkan aku
Aku tetap belum puas
Aku masih ingin, masih

Diamkan saja aku
Kerna aku sudah puas
Aku sudah puas, berharap

Comments: (0)

Pucuk Semalam

Sepucuk pesanan gigih ku sulam
Dahulu, buat pemilik tubuh mugil
Wanginya bisa mati sistem saraf
Matanya boleh buta pandangan

Terbasahnya pohon papirus
Dek tajam tumpul hujung pena
Sulaman aku kikis berulang ulang
Berulang terus sulaman aku, engkau
Campak buang masuk tembus balang

Sepucuk khabar tegar ku semai
Kini, buat pemilik wajah usang
Serinya masih bikin dunia senyap
Bunyinya tetap pekak segenap sisi

Pucuk pucuk semalam masih berbau
Pucuk pucuk semalam tidak terbakar
Pucuk pucuk semalam segar tulisannya

Comments: (0)

Tulisan Aku Picisan

Tulisan aku
Semuanya aku

Tulisan engkau
Semuanya engkau

Tulisan kita
Sana dan sini
Atas dan bawah
Kanan dan kiri
Lain bukan beza
Sama bukan serupa

Tulisan kita
Cumalah tulisan
Bersepah sintaks
Berkotor tatabahasa
Berselerak susunan

Tulisan kita sama
Punya otak buat suara
Punya akal buat bicara
Punya kita buat semua

Comments: (0)

Menegur Syaitan, Bertanya Tuhan

Aku menegur syaitan
Aku bertanya Tuhan
Terlihat sinisnya aku
Langsung musnah keajaiban
Langsung tidak wujud keajaiban

Benci hitam itu, aku nikmati
Sama banyaknya, sama banyak
Cinta putih itu, aku idami

Aku cuma umat yang dipintal
Mungkin hari ini puncaknya
Puncak segala puncak, segala
Puncak untuk tinggalnya segala
Aku terlihat gelombang cahaya

Aku menegur syaitan
Aku bertanya Tuhan
Terlihat sinisnya aku
Langsung musnah keajaiban
Langsung tidak wujud keajaiban

Aku mengerti sesuatu memperlihat
Cuma tak pasti, datangnya arah
Datang atas, atau pada bawah

Aku menegur syaitan
Aku bertanya Tuhan

Aku meniti pukulan ombak deras
Aku terajang air, lalu melihat
Anak kelisa menari setinggi ego
Anak dermaga berjoget riang suka

Ini bukan keajaiban
Ini bukan keajaiban

Comments: (0)

Lelah

Aku berdiri, aku lelah duduk
Mengutip setiap sudu udara
Mencelik setiap genap penjuru
Mengomel tiap bicara suara

Aku berjalan, aku lelah berdiri
Melangkah bahu tegak jalan
Menonton sisa dosa semalam
Mengeluh tiap peluh datang

Aku berlari, aku lelah berjalan
Melaju mengejar sang hitam
Menderu dikejar udara bayu
Melesap tiap sudut cahaya

Aku berhenti, aku lelah semuanya
Tatkala bersiap untuk segala soalan
Sambil aku terlena sejenak, sambil
Menunggu tiupan keramat Israfil
Menanti tawaran yang dibawa Izrail

Thursday, August 4, 2011

Comments: (0)

Lenyap

Hey lelaki lelaki
Perempuan perempuan
Lama tak ketemu, ya kita
Lama tak bercanda, ya semua

Seragam putih
Awal datangnya
Semua berkilat, berlaju mengejar
Pelangi satu warna, khayalan
Hilang

Pena sebatang
Kontot hujungnya
Ramai memegang, berseni melukis
Pelangi warna warni, harapan
Kekal

Bersama sama dahulu
Mana pergi sekarang

Hey lelaki lelaki
Perempuan perempuan
Lama tak tersenyum, ya kita
Lama tak beriuh, ya semua

Comments: (0)

Esok, Mungkin

Oh bulan bintang
Belikan aku sepasang sayap
Untuk aku melakar awan

Oh bulan bintang
Hadiahkan aku sebatang tongkat sakti
Untuk aku melompat riang

Oh bulan bintang
Berikan aku selangit gunung harapan
Untuk aku menghirup udara
Esok, mungkin

Comments: (0)

Istana Kubur

Anak muda terdiam suaranya
Pabila nyanyian yang dulunya, indah
Terhilang kunci dalam diam soraknya
Sorakan teriak seakan meramas jiwa

Sorak, diam
Diam, teriak

Terlipat sisi hempedu
Terkudis dinding hati
Terkurap bumbung jiwa
Tersemuanya anak muda

Anak muda merenung lima kilometer
Pabila hadapan yang lampaunya, dekat
Tercuit kilas angin petang dosa kelmarin
Jatuh deras maruah anak muda, di pipi

Anak muda tertagih
Tertagih seseorang
Yang sekian lama
Beristanakan kubur

Wednesday, August 3, 2011

Comments: (0)

Jelang

Cukup kiraan tiga
Jelangnya fajar esok
Tiga lengkap, maka
Lahir empat, pula

Ditolak sisip sisip bungkusan
Haruman aroma tekak ditepis
Liang trakea tegak terdiri
Memayung hujanan gigitan nafsu

Cukup kiraan empat
Jelangnya laungan
Lengkap

Beratur panjang lagi
Bertali tali masih

Comments: (0)

Suatu Ketika

Ditikam bunuhnya aku
Mata senjata kenyang

Diheret heretnya aku
Melecur kopak kudis

Disula cucuknya aku
Rabak koyak isi kulit

Diratah kemasnya aku
Patah tulang temulang

Pabila sang adam bertemu
Sang hawa yang binatang

Comments: (0)

Bukan Malaya

Jiwa yang tersusuk sembilu itu lantas bangkit
Berhempas langit tenaga kudrat tulang belikat
Suntik secebis zarah jeritan buat jadi pelindung
Mendung yang tak sudah kebah terbogel tamatnya

Berkaki kaki menonton darah darah pekat bernanah
Terbusuk aroma haruman yang disimpan semalam
Berlutut lutut menyaksi mata mata serta jiwa jiwa
Waris turun membawah diratahratah isi hatinya

Tanggal ayah bonda engkau melalak menjerit dulu
Mana lesap elektron muda anak anak bangsa
Menjahanam peleseran ditiap penjuru kota raya
Menjamah hidangan nafsu murah betina bangsat

"Aku anak Malaya", konon kata kau

Tuesday, August 2, 2011

Comments: (0)

Retak Pecah

Terkujur baring jantina lemah disisi jendela
Terlihatkan rintik tajam bebola hujan merebak
Coraknya meriah umpama mercunan selerak
Hilang, gelap sisi pancaindera angkasa bima

Purnama yang tertangguh cuma itu, dikenang
Dibiarkan jejari erotis melengkap segi tubuh
Air liuran menjejes setiap pelosok maruah
Tersanggup ia menjadi penonton nafsu bajingan

Sepurnama yang terdepan cuma nanti, dibayang
Sekecil zarah kesumat disimpan erat di dalam
Balang kaca tidak termampu menahan lagi, retak
Musnah pecah dek catatan hitam hari khilafnya

Perempuan itu, memulakan
Perempuan itu, mengakhiri

Comments: (0)

Dalam Kala Itu

Diajak masuk tempias tadahan telapak kelmarin
Oleh Tuhan sang mencipta lalu membinasa

Diajak menghulur tangan didasar biru bumi nya
Kepada aku sang hina pembawa musibah bukan tuah

Aku masih bernyawa

Comments: (0)

Oh Mona

Hidup setiap harinya memang sudah tercatat dalam nota kaki Tuhan. Mona Fendy kini sudah mula sedar akan khilaf lampaunya. Dia mula sedar tentang apa ertinya nikmat kehidupan. Siapa yang boleh lupa tragedi hitam berdarah Mona. Dia adalah satu fenomena yang luar kotak akal. Dia mencipta segala hidupnya dengan asap dan kalimat keramatnya.


Hari ini genap 20 tahun susuk tubuh kurus cengkung itu terkurung didalam kandang besi yang busuk hapak baunya. Lambaian tepat kearah penjaga pintu gerbang sebesar pintu kota istana, Mona terus melangkah pudar kehadapan.


Dirumahnya, Mona keseorang. Suaminya telahpun meninggalkannya. Tali gantung menjadi senjata kematian lelaki kesayangannya itu. Mona terlepas daripada tuduhan yang diciptanya sendiri. Membunuh itu makanannya. Dia selalu dahagakan darah pekat lelaki muda.


Diam.


Mona kini bukan Mona yang dulu. Mona yang dulu tidak pernah menyentuh tikar sejadah. Namun kali ini, tepat waktu azan berbunyi, Mona lakukannya. Mona menadah tangan. Mona kesal. Titis titis airmata betina garang jatuh menemani pipi. Mona kesal.


"Krinnggg kringgg"


Jam loceng menjerit kuat. Kelopak mata terkejut dibuka. Muka Mona pucat.


Ada yang tak kena. Kepalanya seakan akan ditetak tetak.


Mona cuba menahan kesakitan itu.


"Arghhhh"


Keluh suara betina Mona menahan. Sakitnya tak teramat dan tak tercapai akal. Mona cuba diam, tapi sepasang mulut dan lidahnya tidak beri peluang. Mona rebah, Mona tak berdaya lagi. Mona perlu dirawat segera. Kalau tidak,maut bakal meragutnya.


Mona tidak peduli, Mona redha. Jauh dalam benak kotak fikirannya, inilah balasan terhadap dosa dan khilafnya yang lampau. Ini yang harus dia terima, inilah masanya.


Mona terdiam. Kepalanya henti ditetak. Cuba berpusing, selesakan susuk badan.


"Fuhhh.."


"Fuhhh.."


Lega wanita yang mempunyai berat badan cuma 43 kilogram itu. Mona berbaring sambil melihat pantulan cermin muka. Tegak menghala mukanya. Ditatapnya dalam dalam wajah tuanya itu. Kalau dulu dia boleh berbangga dengan wajahnya. Kini tidak lagi.


Mengimbau kenangan Mona semasa dia menjadi orang kenamaan suatu ketika dulu. Mona seorang wanita yang bersuara lunak.


Dia menjadi kegilaan ramai. Siti Nurhaliza, Liza Hanim, Noraniza Idris, semua penyanyi terkenal pun kenal susuk muka Mona. Mereka pernah berkolaborasi bersama. Mona pernah merangkul pelbagai Anugerah. Anugerah yang paling besar dalam sejarah hidupnya adalah Anugerah Bintang Paling Polular selama lima tahun berterusan.


Dia lagenda dalam dunia seni tanahair. Satu dalam beribu, itulah Mona.


Mona menjatuhkan semula airmata betinanya.


Rindukan zaman zaman silamnya dulu.


Rindu. Kesalkan dengan kesilapan lampau yang sebenarnya.


Dia sedih.


Mona terhanyut didalam kenangannya itu. Mata ditutup rapat agar tiada ruang menembusi. Senyap. Kosong, tiada bunyi yang bersuara.


Mati. Mona mati. Mati dalam tidurnya.


Kali ini tidurnya tidak sama dengan yang sebelumnya. Kali ini berbeza. Mona berjumpa lelaki kesayangannya. Latarbelakang gelap. Bising dan bahang keadaannya.


Samar samar kelihatan muka lelakinya itu. Berparut dari muka hinggalah ketubuh badan. Berbekas panjang dan luka sana sini. Mona tidur selamanya. Mona sudah berjumpa lelakinya, dia akan menerima sisa sisa dosa yang dicipta. Dialah pengarah dalam opera kehidupannya.


Mona tidur untuk selamanya.


Pihak berkuasa menemukan tubuh seorang wanita lewat 50-an di sebuah rumah kosong. Mayat wanita berkenaan dipercayai figur Mona Fendy yang baru sahaja seminggu meninggalkan penjara.


Mona Fendy terlepas daripada tuduhannya yang sabit kesalahan membawa hukuman mandatori gantung sampai mati jika didapati bersalah. Tuhan lebih sayangkan dia.


Tuhan sudah mencatat kematian Mona. Bukan ditali gantung, bahkan dirumah usangnya itu. Tempat dimana Mona sering melakukan siri pembunuhannya.


Kisah Mona Fendy yang suatu ketika dahulu merupakan satu fenomena, kini tamat. Dirumah usang menjadi saksi, dihadapan cermin mukanya.