Saturday, May 21, 2011

Comments: (0)

Sakit Jelita

Dalam gelap itu engkau khabarkan
Berita buruk aku sifatkan
Jiwa aku engkau robek macam binatang
Bukan engkau, tapi dia, aku benci dia
Lapan tahun kau berlutut pun aku takkan
Takkan sudi biarkan engkau berkongsi kasih
Biar jiwa satu ini saja jadi sanjungan dia
Persetankan perasaan aku sebab aku ni siapa
Aku bukan sanjungan ramai yang besar
Aku cuma makhluk kecil yang hina engkau kutip
Aku pernah datang suatu masa dulu, ingat
Dulu aku pernah cakap, aku itu pada engkau
Aku ingat sampai sekarang, lupa takkan
Sekarang yang dulu aku sambung kembali
Aku cantum yang beribu retak pecah musnah
Kembali aku satukan menjadi bentuk asal
Aku warnakan mata aku dengan imej engkau
Tangan aku aku hadkan untuk sentuh cuma kau
Kalau aku ke kubur dahulu sebelum engkau
Tolong kucup bibir aku buat kali terakhir
Simpan semua koleksi potret aku pada engkau
Semadikan minat aku dengan hobi engkau
Jadikan perangai aku tingkahlaku engkau
Aku nak ada disetiap adanya engkau
Biar jauh jasad aku tapi dekat jiwa kita
Si gadis jelita, engkau anugerah buat aku
Terima kasih.

Tuesday, May 17, 2011

Comments: (0)

Ayahanda

Suara,kau sampaikan rindu aku pada lelaki hebat itu
Lelaki yang dulunya gagah dakapi aku, kendong aku
Lelah tiap kali aku aku ajak berlari lari bersama
Kudrat lelahnya buat aku berdiri segak disini
Biar aku tak sempurna sifat daripada yang lain
Biar aku hina dikalangan teman teman semua
Aku tetap darah kau mengalir dalam tubuh ku
Masa yang lepas rasa tak cukup untuk dihabiskan
Ingin aku putar pusingan masa kini ke waktu lampau
Ingin aku dakap kembali tubuh kasar lelaki itu
Biar kulit kami lain warna tapi sifat kami tetap sama

Angka tiga belas terpisah aku dari genggaman nya
Jasad dan tubuh tercerai namun masih dalam hati
Bukan hilang terus daripada pandangan, takkan pernah
Tunggu aku di surga wahai lelaki gagah perwira keluarga
Aku rindukan tingkahlaku bersahaja engkau, senyuman kau
Lawak jenaka tak kering gusi melihat dan mendengar
Sekali mimik muka kau pamerkan, senyum aku ukir
Terima kasih dengan titik peluh engkau curahkan
Siang ke malam tulang dibanting demi enam yang tercinta
Bukan enam, tapi tujuh termasuk si pujaan hati engkau

Kini satu sudah pergi,tinggal kami lima darah dagingmu
Pujaan hatimu akan ku jaga bak nyawa kami, kami janji
Tenanglah jasadmu di sana wahai lelaki terhebat
Akan ku seru nama mu bila aku perlukan mu
Rindu jangan sekali kau tanyakan, itu sudah pasti
Hasrat melihat aku cuma terhenti di angka tiga belas
Aku yakin engkau pasti sedang melihat aku dari atas sana
Tersenyum bila aku gembira, menangis bila aku sedih
Kau doakan aku tabah dan gagah seperti engkau ya
Aku anakmu yang merindui dakapan seorang ayahanda

Sunday, May 15, 2011

Comments: (2)

Malam

Malam kian gelap, memang lah, normal kehidupan
Tak semua sangka nyawa akan tidur bila malam menjelang
Ada sekelumit insan bertopengkan nafsu berkeliaran
Mencari peluang yang dianggapnya rezeki atau wang
Bodoh kalau engkau fikir semua, sebab engkau bodoh
Lihat langit kian suram namun tidak pada ruang itu
Ia datang bersama nafsu tinggi mencari dara sunti
Terkadang ia merasa puas, terkadang ia lelah bosan
Yang menjadi mangsa bukan orang lain tapi kenalan
Kakak, ibu, adik, jiran teman. Bijak meragut mangsa
Yang diragut tiada buah fikiran tentang masa depan
Bila mahkota dirobek keras dari tubuh, paksaan
Kalau dilihat dari sini, boleh engkau senyum
Tapi jika dilihat dari sudut ini, mereka terpekik terlolong
Menahan cucuran airmata bak dedaun gugur dimamah mentari
Derita pedih luka semalam terpaut sehingga mati
Bukan skrip mudah untuk mereka lupakan tragedi
Mereka terus merintih, engkau terus ketawa.
Bangsat takkan berhenti, sehingga dia sendiri rasa
Haramjadah pada mereka, aku sumpah keturunan engkau
Celakalah padamu dan keluargamu, itu doa aku dan semua
Amin.

Comments: (0)

Pecinta, Hati dan Cinta

Ada seorang manusia, Dia sang Pencinta
Gelaran pada mereka yang punya Hati
Sang Pencinta pernah menyintai Cinta
Namun itu semua dahulu, kini berubah
Cinta kini bukan Cinta nya yang dahulu
Cinta kini sudah berubah, sangat drastik
Dia tanya pada Cinta kenapa dia berubah
Cinta hanya diam membisu tanpa kata
Ditanya lagi dan lagi kenapa berubah
Namun tetap si Cinta membisu diam
Pencinta hairan dan mengadu pada Hati
Hati cuba jelaskan kebenaran itu pada nya
Hati bilang, Cinta dulu sudah tiada, hilang
Yang ada cuma Cinta kini yang berbeza
Pencinta tidak percaya kata kata Hati
Lantas menuduh Hati berdusta padanya
Dibuang jauh pendapat si Hati tentang Cinta
Pencinta benci dua dua, Hati dan Cinta
Kini dia sepi tak berlagu, suram tiada senyum
Bak orang lumpuh dan cacat anggota dan deria
Satu plot telah mengubah seluruh jalan hidupnya
Ubah segalanya, secara pantas dan tiba tiba
Selamat tinggal, engkau bukan sahabat aku lagi

Comments: (1)

Sama Hitam

Hitam rambut memang sama
Lain sikit engkau punya
Warna bukan ukuran tepat
Yang hitam tak tentu asli
Yang perang tak tentu salah
Dua puluh tahun rambut hitam
Sekali pun tak pernah warna
Cuma bukan pendek jadi kesukaan
Biar panjang ikut susuk muka
Selesa aku selesa engkau kah?
Kalau bukan jangan buka mulut itu
Senyap jangan lontar bicara busuk
Aku panjang tapi hitam, tulen yang pasti
Engkau kemas, tapi warna engkau coret
Hina aku depan mata engkau sahaja
Konon selekeh sakai tak bertamadun
Tamadun apa cuba engkau sampaikan
Kalau bukan ikutan semua orang, jangan
Bodoh engkau aku sahaja yang tahu
Kalau bodoh jangan tunjuk, sembunyi
Sebab aku bijak menangkap orang bodoh
Sudah sudah memaki kami sang selekeh
Kami pijak atas bumi bulat sama seperti kau
Dongak atas nampak langit awan biru pasti
Sampah semalam jangan simpan dalam poket
Buang dalam bekas sampah, hilang bau nya
Angkat tangan, berdiri, jangan duduk
Terjun bukit lagi bagus kalau tak selesa
Aku tak pernah halang cubaan engkau
Malah aku senyum lebar saat kau mati
Dunia aku takkan selekeh dimata kau lagi
Aku suka hitam aku, panjang aku, bukan kau
Selama pasti akan aku berdiri, tegas