Friday, December 23, 2011

Gelas

Gelas yang pecah itu
Hulurkan padaku
Biar darah dalam genggaman
Seperti kisah-kisah kelmarin
Yang dicipta serta dilukis
Buat nyawa yang bodoh ini

Biarkan serpihan tajamnya gelas
Membunuh benang urat muda ini
Usah perlu teriakan kau ulangi
Tiap kali aku mati, aku pasti disisi

Kerna aku telahpun mati

0 suara balas:

Post a Comment