Tuesday, August 16, 2011

Putri Facebook/Twitter

Di ruang kotak segi empat itu terlihat seorang susuk tubuh yang mengancam. Potongan badan ala ala Maria Ozawa aktres terkenal wilayah terbit matahari yang juga pernah menjadi wilayah penakluk tanahnya sang Putri itu. Ayahanda sang Putri adalah sang Raja yang punya kawasan ini.

Rutin harian sang Putri yang sering menelan perbelanjaan bil elektrik dan bil streamix istananya kerana sang Putri gemar untuk bersosial bersama rakan- rakan facebook dan twitternya. Menjadi kebiasaan bagi kerabat diraja untuk mempunyai teman hidup apabila menjelang umur 22 tahun. Namun bagi sang Putri, ia adalah perkara yang amat sukar untuk dipenuhi olehnya.

Raja Gopal begitu gelisah melihat puteri baginda yang jarang keluar daripada kamarnya. Masa yang ada dihabiskan dengan menghadap komputer riba iMac keluaran Apple yang tidak begitu bagus daripada spesifikasinya. Update status dan tweet adalah santapan siang dan malamnya. Tiada rutin harian yang kebih enak dilakukan lagi bagunya menjelang umur itu. Niatnya adalah untuk mencari jejaka yang dapat memikat hatinya seterusnya menjadi teman sehidupnya selepas itu.

Sang Raja cuba memujuk sang Putri untuk keluar daripada kamarnya yang sudah mula berbau kurang enak. Menusuk-nusuk liang tekak sang Raja bagai mahu memuntahkan segala jenis santapan yang baru dia makan sebentar tadi. Sambil memasukkan jari telunjuknya ke dalam hidungnya, sang Raja memujuk.

"Putri, marilah kiranya kita berdua bersiar-siar ditaman sebelah istana. Ayahanda teringin memetik sekuntum bunga buat bonda mu sempena hari lahir nya keesokan harinya"

Putri mengeluh dan mengatakan yang dia tidak mahu keluar daripada kamarnya. Dia masih tidak puas bermain facebook dan twitter. Rakan-rakan sosialnya pada mula komen status facebooknya. Tetapi memandangkan esok merupakan hari lahir bondanya, sang Putri bersetuju untuk keluar bersama ayahandanya ke taman.

"Okay lah daddy, i'm coming with you"

Riak muka sang Raja amatlah gembira kerana helahnya kali ini berjaya. Helah hari jadi bondanya adalah alasan yang sangat kuat buat Putri untuk tidak menolak pelawaan ayahandanya itu.

Seekor kuda telahpun disiapkan diluar istana. Kuda yang berkuasa eletrik itu baru dibeli melalui online di laman web mudah dot my dengan harga 4 juta darham. Duit bukanlah perkara yang sulit bagi mereka kerana harta mereka tidak akan habis selama 30 generasi. Dan mereka adalah generasi yang ke 14. Masih banyak yang boleh dihabiskan mereka.

Kuda itu mula meluncur laju sambil memutarkan lagu-lagu kegemaran sang Putri. Kuda itu bijak meneka lagu kesukaan Putri mebuatkan dia tersenyum sambil menyanyikan potongan-potongan lirik yang terpancul keluar daripada mulut si kuda itu. Riang suasana ketika itu.

Sang Raja yang memandu kuda itu menoleh kebelakang setelah tidak lagi dia mendengar suara puterinya yang tadinya riang menyanyi. Alangkah terkejutnya dia pabila melihat sang Putri telah pun tersangkut pada celahan pohon kaktus dan mula terjatuh di lereng-lereng bukit yang tingginya ibarat gunung Penguin di wilayah Pingu. Sangat tinggi dan jauh sang Putri terjatuh.

"Im flyingg, oh yeahhh daddy, i like it, oh yeahhh"

Sang Raja terus mencapai iPhone nya untuk menelefon pengawal yang berada di istana. Dia mahu mendapatkan trampolin dibawah jurang itu secepat mungkin bagi menyelamatkan puterinya itu. Selepas itu, dia membuat satu lagi panggilan dengan seseorang yang tidak dikenali.

Sang Putri itu masih tergolek-golek menjerit keriangan di tepi-tepi jurang yang tinggi. Seorang penyihir menangkap tangan sang Putri dan menaikkannya keatas penyapu terbangnya. Penyapu terbang yang berkuasa diesel itu nampak buruk tetapi masih lagi mampu untuk terbang dan menampung dua orang diatasnya. Sang Putri terkejut dengan kejadian ini lebih daripada terkejutnya dia akibat jatuh di lereng bukit tadi.

"Siapa awak ?"

Ahli sihir itu masih fokus memandu sapu terbang. Dia melewati langit-langit dan singgah diatas sebuah awan berwarna jingga.

"Saya Harry, Harry Potluck"

Sang Putri terpikat dengan ahli sihir itu yang mempunya rambut yang lurus dan matanya berwarna kelabu. Tersenyum-senyum sang Putri melihat wajah ahli sihir itu. Malu mula terbit di wajah ahli sihir itu yang berpakaian comot dan compang-camping.

"Sudikah awak menjadi putera raja saya ?"

Ahli sihir terkejut. Dia senyum dan mula ketawa kecil. Lalu dia membalas.

"Jangan bergurau tuan puteri"

Ahli sihir itu masih lagi gelak tak tertahan dengan kata-kata tua puteri itu.

"I'm serious okay"

Tuan Putri benar-benar mahukan ahli sihir itu menjadi teman sehidup sematinya kerana selama ini belum pernah ada orang yang sanggup menggadaikan nyawa sendiri hanya untuk menyelamatkan nyawanya dibunuh oleh lerengan bukit itu.

"Tuan puteri, saya ni Harry, pengawal istana tuan puteri, saya sudah beristeri, anak pun sudah ada tiga"

Kali ini Harry tidak tahan dengan kata-kata tuan puteri yang ingin melamarnya untuk dijadikan putera raja. Jeff bukanlah seorang ahli sihir. Penyapu itu diubahsuai menjadi penyapu automatik yang menggunakan kuasa diesel. Dia cuma pengawal istana sahaja.

Sang Putri masuk ke kamarnya lalu dikunci kembali pintu. Malu riak muka Putri dengan orang-orang istana yang lain, kerana terdapat CCTV di awan jingga yang mereka singgah tadi. Seluruh warga istana menonton secara langsung adegan lamaran sang Putri itu tadi.

Sang Raja yang diluar itu berlari-lari sambil ketawa selepas melihat puterinya itu mengunci pintunya daripada dalam. Jeratnya kali ini menjadi, bermula dengan helah yang solid, kemudian lakonan yang menarik bertaraf antarabangsa layaknya, seterusnya tambahan yang mantap oleh si pengawal istana yang menurut kata itu. Sang Putri tertewas oleh jerat yang dipasang oleh ayahandanya sendiri.

"Damn you @Harry Potluck" via Android
"@HarryPotluck damn you security guard! " via Tweetdeck

Raja Gopal, Harry Potluck and 1,492 people like this.
"Thumbs up girl :P RT @HarryPotluck damn you security guard! " via Tweetdeck


11 suara balas:

Anonymous said...

hahha gila

xallehrazax said...

apa yang gila hah kirana gila?

biharahim said...

yang tak boleh blah ada cctv di awan jingga! terbaik weh :)

xallehrazax said...

hahaha, idea gila datang malam ni untuk tulis fan fiksi,so aku buat dengan gilanya,hehehe.

ima althafunnisa' said...

best2...haha

nasyrun said...

[komen ini ditulis apabila aku nampak maria ozawa dan aku terus berhenti baca]

wow! ada maria ozawa

nasyrun said...

[komen ini ditulis apabila aku sudah habis baca]

hahaha takleh blah

Raja Gopal, Harry Potluck and 1,492 people like this. <<terbaek

xallehrazax said...

Hahaha,thanks bro. Aku cuba kembangkan imaginasi macam kau dan zoul

xallehrazax said...

ima,thanks !

anabella momoque said...

sorry salleh. baru berkesempatan bace entry ko masa ko tinggalkan link. hee

hahahaha. kemain betol.. raja zaman dulu kala pakai iphone. ahli sihir pakai penyapu kuasa diesel. hebat hebat. ahahaha

xallehrazax said...

naza, tu ingainasi songsang aku je waktu puncak gila aku sampai,hahaha

Post a Comment