Thursday, August 11, 2011

Aiskrim, Batu Besar

Petang itu cuaca lain macam. Macam ada yang tak kena dengan suhu dan angin. Dari sudut sebelah kanan, Amoy berjalan perlahan menuju seketul batu besar. Amoy melabuhkan punggungnya, penat. Panas cuaca hari ini keluhnya. Rutin setiap petang seorang remaja sunti itu. Jarang sekali dia menolak untuk berehat diatas batu besar yang beratnya sama seperti sebuah pacuan empat roda buatan Malaysia. Batu keras itu bentuknya pelik. Meleper saja bentuknya, senang untuk dibuat alas punggung. Amoy yang berkulit cerah itu menggigit kuku yang tajam. Tabiat sejak dari lahir gadis itu. Susah untuk dirinya membuang tabiat itu.

Arwah ibunya rajin memesan padanya, jangan selalu gigit kuku. Anak dara tak manis dilihat orang dengan perangai begitu. Ibu Amoy sebenarnya tidak diketahui sama ada sudah mati atau belum. Cuma khabar berita penduduk-penduduk di sana mengatakan bahwa ibunya itu sudah tiada. Masa itu Amoy baru menjejakkan kaki ke sekolah rendah. Masih terlalu awal buatnya mengenali ibunya. Kata orang, rupa paras mereka sama. Tiada apa yang beza kecuali hidung Amoy kelihatan lebih mancung. Ibunya pula kemek. Pasti Amoy rindukan ibunya itu, Molly.

********

Lamunan Amoy dikacau oleh Abu, seorang remaja yang kurang upaya. Orang kebiasaan mempunyai dua kaki, namun bagi Abu, dia cuma punya satu kaki sahaja. Itu tidak mencacatkan semangatnya untuk terus hidup. Sama seperti orang lain. Abu mempunyai cita-cita yang tinggi, lebih tinggi dari orang kebiasaan. Impiannya ingin menjelajah segenap sudut dunia. Yang menariknya, impiannya itu hendak dicapai apabila dia mempunyai kedua-dua belah kakinya kembali. Nampak seperti impian yang bodoh bagi seorang remaja yang memang tidak akan punya peluang itu semula. Mana tidaknya, usahkan kaki sebenar, kaki palsu pun tidak termampu dimilikinya. Tapi setiap orang berhak bermimpi.

Masing-masing ada fantasi masing-masing. Biar mustahil bagi mata orang, tapi untuk Abu, semuanya akan jadi kenyataan. Ceritanya bermula semenjak lahir lagi. Masa itu, sewaktu Abu dilahirkan ibunya. Kakinya terpaksa dipotong oleh doctor akibat luka yang serius. Demi untuk tidak membiarkan kesakitan pada tubuh Abu, keluarganya membuat keputusan yang sekaligus telah mengubah seorang Abu yang normal kepada seorang yang tidak. Namun dia bersyukur dengan ketentuan ilahi. Dia yakin Tuhan telah rancang segala yang baik untuknya pada masa hadapan kelak.

********

Waktu petang sebegini lah waktu yang ditunggu oleh Amoy dan Abu. Mereka akan berlumba sampai ke tempat ini. Siapa yang sampai dahulu akan dibelanja aiskrim seperjalanan pulang nanti. Mereka sahabat baik. Rumah mereka berhampir sahaja, berdekatan dengan surau yang kira kira lapan tapak. Sejak kecil mereka bersahabat. Tak pernah bertekak, inikan pulak bergaduh. Cubit pipi tembam si Amoy pasti pipi cenkung si Abu terasa. Sudah macam adik-beradik mereka berdua. Hidup mereka punya banyak persamaan. Penderitaan, masing-masing tempuh bersama. Suka-duka mereka kongsi. Tapi petang ini, mungkin petang terakhir mereka. Amoy mendapat khabar bahwa ibunya yang disangka telah mati, ternyata masih hidup. Kini menetap di negara luar. Yang pasti esok dia akan kesana dijemput ibunya. Dia bakal meninggalkan kehidupan remajanya di tempat ini dan membina senyuman di tempat barunya. Tinggalnya dia, tinggal lah juga Abu seorang disini tak berteman lagi. Kerana satu-satunya teman baik Abu adalah Amoy. Abu tidak punya kawan bermain yang lain disebabkan oleh kecacatan yang dialaminya. Cuma Amoy yang sudi menjadi temannya sejak kecil, setia bersamanya. Tapi kini dia mendapat berita sedih itu langsung daripada mulut Amoy sendiri.

********

“Kau nak pergi?”

Abu bertanya. Dia mengharapkan jawapan daripada Amoy.

“A ah, aku kena pergi. Esok ibuku sampai, ajak aku kesana, luar Negara katanya”

Amoy membalas soalan lelaki kurus itu. Tanpa melihat mukanya, dia menyambung.

“Kau jaga diri tau, aku pergi dan mungkin tak datang balik, jauh”

Abu mula berubah reaksi. Tapi masih tersenyum cuba sembunyikan dirinya yang sebenar.

“Wahh untunglah kau, dapat keluar negara. Aku yang berangan, kau pulak yang dapat”

Selamba lantunan Abu. Dia terpukul dengan perbualan itu. Rasa seperti mahu menjatuhkan saja airmata jantan yang selama ini dipikul berdua bersama Amoy. Kini dia merasakan dia sudah tidak punya siapa-siapa dalam hidupnya.

“Nanti aku cuba pujuk ibu, kalau dia kasi aku balik sini, aku baliklah jumpa kau, okay?”
Pujuk Amoy yang sememangnya sudah tak tahan ingin berjumpa ibunya yang ditinggalkan sejak zaman sekolah lagi. Hatinya berdebar-debar untuk menunggu esok tiba.

“Hahaha,okay Amoy ku yang comel”

Abu masih menahan sebak dalam dadanya. Sikit lagi mahu dicurahkan segala takungan sedihnya itu. Namun demi senyuman Amoy, dia kuatkan hati untuk menelan segala pedih itu.

“Jom Abu, harini kau lambat, kau belanja aku asikrim”

“Cepatlah Abu”

Ujar Amoy sambil menarik tangan Abu yang daripada tadi berkhayal tentang hidupnya yang kedepan.

********

Pagi pagi lagi Abu sudah bangun. Selalunya dia paling liat untuk bangun. Tapi hari ini bukan hari itu. Dia perlukan semua masa yang tersisa ini buat iringi pemergian temannya Amoy. Dia bersegera siap dan terus bergegas ke rumah Amoy. Nasibnya baik, Amoy sudah mengangkat barangannya untuk bertolak. Semput nafas Abu yang berlari cuma menggunakan sebelah saja kakinya kerumah Amoy walau Cuma dekat rumah mereka. Abu terhenti, dia tercegat tegak. Kaku static tidak bergerak, melihat tepat kearah Amoy. Lantas airmatanya jatuh. Suasana itu dirasakan paling sedih dalam hidupnya. Tidak sepedih yang diharungi selama ini. Dia seperti tak merelakan pemergian Amoy. Dia menangis. Amoy cuba tenangkannya.

“Hey kawan, apa nangis nangis ni ? Tak macho lah macam ni”

Amoy cuba memujuk Abu daripada terus menjatuhkan airmatanya. Dalam diam, Amoy juga merembeskan sedikit airmata betinanya untuk menemani kesedihan teman baiknya itu. Mereka berpelukan. Seperti kakak-adik yang terpisah, yang bakal berpisah. Ibu Amoy turut tunduk kesedihan melihat gelagat kedua remaja yang sudah dia anggap seperti anak kandungnya sendiri. Tak banyak yang dapat dia lakukan untuk meredakan kesedihan mereka. Amoy kembali menenangkan Abu.

“Abu, aku ada sesuatu untuk kau”

“Apa dia?”

“Nah, ambil ni”

Amoy menghulur loceng leher yang dipakainya selama ini kepada Abu. Amoy mahu loceng itu selalu dipakai dileher Abu.

“Bila kau rindu aku, kau bunyikan loceng tu”

“Amoy, terima kasih, aku saying kau, sampai mati”

“Aku pun, nanti ada masa, kita jumpa lagi ya. Kau jaga diri”

*********

Abu masih tercegat ditempat yang sama. Amoy sudah beransur pergi meninggalkan seribu satu kenangan pada Abu. Temannya yang selama ini begitu baik dengannya, kini sudah pergi meninggalkannya. Kini, tak akan ada lagi rutin harian waktu petang. Tak ada lagi siapa cepat, siapa lambat ke batu besar. Tak ada lagi Abu keluarkan duit buat beli aiskrim tiap kali terlambat kesana. Semua itu sudah lenyap dalam nota peribadinya, tapi ia takkan padam dalam memori hidup Abu.

Walau cuma mereka seekor kucing, namun sayang telah memanusiakan mereka. Persahabatan Abu dan Amoy takkan pernah lenyap dari kawasan batu besar itu. Ia terus bersemadi kekal.

6 suara balas:

azie5ouh!8 said...

laa..kucing rupenyer.. XD

xallehrazax said...

yup kucing jek,hehehe

ZARITH SHAUFA said...

laaaaaa -__-" hahahaha!

xallehrazax said...

zarith, terkena sudah,hehehe

s e n s h i said...

meow meow meow *abu dan amoy akan faham komen ni.


papehal, dah masyuk aku baca tadi. kah kah kah ! thumbs up.

xallehrazax said...

hahaha, kasi readers maki aku sikit bila tahu ending dia,ngehehehe

Post a Comment