Tuesday, May 17, 2011

Ayahanda

Suara,kau sampaikan rindu aku pada lelaki hebat itu
Lelaki yang dulunya gagah dakapi aku, kendong aku
Lelah tiap kali aku aku ajak berlari lari bersama
Kudrat lelahnya buat aku berdiri segak disini
Biar aku tak sempurna sifat daripada yang lain
Biar aku hina dikalangan teman teman semua
Aku tetap darah kau mengalir dalam tubuh ku
Masa yang lepas rasa tak cukup untuk dihabiskan
Ingin aku putar pusingan masa kini ke waktu lampau
Ingin aku dakap kembali tubuh kasar lelaki itu
Biar kulit kami lain warna tapi sifat kami tetap sama

Angka tiga belas terpisah aku dari genggaman nya
Jasad dan tubuh tercerai namun masih dalam hati
Bukan hilang terus daripada pandangan, takkan pernah
Tunggu aku di surga wahai lelaki gagah perwira keluarga
Aku rindukan tingkahlaku bersahaja engkau, senyuman kau
Lawak jenaka tak kering gusi melihat dan mendengar
Sekali mimik muka kau pamerkan, senyum aku ukir
Terima kasih dengan titik peluh engkau curahkan
Siang ke malam tulang dibanting demi enam yang tercinta
Bukan enam, tapi tujuh termasuk si pujaan hati engkau

Kini satu sudah pergi,tinggal kami lima darah dagingmu
Pujaan hatimu akan ku jaga bak nyawa kami, kami janji
Tenanglah jasadmu di sana wahai lelaki terhebat
Akan ku seru nama mu bila aku perlukan mu
Rindu jangan sekali kau tanyakan, itu sudah pasti
Hasrat melihat aku cuma terhenti di angka tiga belas
Aku yakin engkau pasti sedang melihat aku dari atas sana
Tersenyum bila aku gembira, menangis bila aku sedih
Kau doakan aku tabah dan gagah seperti engkau ya
Aku anakmu yang merindui dakapan seorang ayahanda

0 suara balas:

Post a Comment