Monday, May 9, 2011

206 Pagi

Dua kosong enam detik mula
Tangan diatas kekunci papan
Menghayun jari kanan ke kiri
Objek berbilah lima terus gagah
Gagah berputar tanpa hentinya
Setia untuk paksi graviti hidup

Mendung telan cerah semalam
Ambil alih tugas hari ini dan esok
Turunkan butir rahmat ke bawah
Agar langkap putaran sfera kita
Bunyi loceng bising itu berkata
Lupakan setahun yang lampau
Kembali berjuang bertahun yang datang

Ego yang lepas buang jauh keatas
Biar bersepai jatuh ke lantai, punah
Engkau punya ramai taulan
Ramai konco berpaksikan minat
Berkongsi riang dalam kau berduka
Untuk apa kau tunggu si dia
Sia sia waktu kau habiskan
Buka mata pandang dalam dalam
Insan itu layak dibakar rentung
Api yang marak berhak menelan
Kau lontarkan senyuman sinis
Untuk apa kalau dalam masih luka
Rabak sekali kau separuh nyawa
Ditinggal separa bernafas dalam gelap

Genggam tangan si cahaya kehadapan
Lukis corak indah pada kertas putih
Warnakan tona tona hidup yang baru
Lepaskan jeritan kuat lantang padu
Kau adalah aku, Ya aku yang dulu

3 suara balas:

i.k.o said...

nice

Annabella Noor Azman said...

wow !

xallehrazax said...

terima kasih kerana melontar komen anda :)

Post a Comment